Beri Lebih Banyak Dos Untuk Mempercepat Vaksinasi di Sabah – Datuk Chua Soon Ping

Read Time:1 Minute, 52 Second

KOTA KINABALU: Menurut data Jawatankuasa Khas Jaminan Akses Bekalan Vaksin Covid-19 (JKJAV), statistik menunjukkan bahawa Sabah mempunyai pendaftaran paling sedikit vaksinasi pada 32.5% yang dibandingkan dengan Sarawak dan KL masing-masing pada 81.2% dan 100%.

Selepas vaksinasi dos pertama, Sabah mempunyai kadar vaksinasi terendah sebanyak 9.9% yang dibandingkan ke Sarawak dan KL masing-masing 40.9% dan 61.7%.

Pendaftaran paling sedikit tidak semestinya sama dengan kadar vaksinasi terendah, keutamaan harus ditetapkan untuk mempercepat penghantaran lebih banyak dos ke Sabah secepat mungkin.

Sebaliknya, Ketua Menteri Sarawak, Datuk Patinggi Abang Johari Tun Openg memetik bahawa negeri ini dapat mencapai 80% imuniti kelompok pada akhir Ogos 2021.

Presiden Persatuan Pemaju Perumahan dan Hartanah Sabah (SHAREDA) Datuk Chua Soon Ping, menyuarakan keprihatinannya terhadap kadar vaksinasi yang perlahan di Sabah kerana dia yakin ini akan memberi kesan buruk kepada kemajuan pemulihan ekonomi Sabah.

Katanya, menurut Ahli Parlimen Kota Kinabalu, Chan Foong Hin, vaksin Sabah pada bulan Julai penghantaran per kapita adalah yang terendah di negara ini.

“Kerajaan harus meningkatkan penghantaran vaksin ke Sabah dan memperuntukannya untuk mempercepat peningkatan vaksinasi.

Kadar vaksinasi yang rendah menjadikan Sabah akan menghadapi gelombang jangkitan virus yang lain.

“Sekarang lebih penting lagi kerana Sabah baru saja melaporkan 2 kes Delta Variant di sini.

“Sabah mungkin memiliki pendaftaran vaksin MySejahtera paling sedikit, tetapi itu tidak bermakna kita harus menerima pengagihan dos vaksin terendah.

“Terdapat banyak Badan Bukan Kerajaan (NGO) dan organisasi keagamaan berjaya mendaftarkan anggota mereka untuk menerima vaksin dan kebanyakan telah menunggu berbulan-bulan,”tambahnya.

Dalam pada masa yang sama, berkenaan dengan prosedur operasi standard (SOP), Chua menyatakan bahawa Sabah harus memutuskan SOP sendiri memandangkan kekeliruan baru-baru ini disebabkan oleh pengumuman SOP yang berbeza antara negeri dan kerajaan persekutuan.

Katanya, SHAREDA merasakan bahawa negeri ini harus diberi hak untuk membuat keputusan sendiri SOP sebagai tindak balas terhadap keadaan tempatan.

“Sabah harus dapat memutuskan SOP sendiri supaya kita dapat melaksanakan langkah-langkah dengan berkesan atasi masalah yang dihadapi secara tempatan dan tepat pada masanya.

“Keadaan dan masalah yang dihadapi di Sabah sangat berbeza dengan yang ada di Semenanjung, jadi Sabah tidak akan berkesan ikuti SOP yang sama dengan Semenanjung.

harus bertindak dan bertindak balas dengan cepat terhadap perkembangan yang cepat keadaan untuk mengelakkan wabak atau kemerosotan ekonomi,”ulas Chua.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.