Sabah Akan Menjadi Negeri Pertama ‘Plastic Neutral’

Read Time:1 Minute, 59 Second


KOTA KINABALU: Komitmen serius Sabah untuk menjadi negeri ‘Plastic Neutral’  pertama bersama dengan Timor-Leste telah mendapat sokongan tepat pada masanya dari syarikat Norway, VOW.


Syarikat itu telah menandatangani Memorandum Persefahaman dengan Blu Hope, sebuah gerakan yang berkembang di Sabah yang menyokong agenda persekitaran yang kritikal ini.


Menandatangani dokumen tersebut dilihat sebagai tunggak utama untuk mencapai matlamat kerana hanya pada awal Mei, Datuk Bandar, Bandaraya Kota Kinabalu, Noorliza Awang Alip dan Dewan Bandaraya Kota Kinabalu (DBKK) menandatangani kerjasama dengan Blu Hope untuk melaksanakan penyelesaian terhadap pencemaran plastik di sekitar ibu kota.

Menteri Perumahan dan Kerajaan Tempatan, Datuk Seri Masidi Manjun dalam ucapan perasmiannya melalui sempena pelancaran secara maya  Blu Hope dan Vow partnership untuk projek ‘Plastic Neutral’ di Sabah semalam (8 Jun 2021), menzahirkan penghargaan kepada Blu Hope kerana dapat menyatukan semua orang yang cemerlang dan kumpulan yang berfikiran sama, baik di dalam dan luar negara untuk memimpin tugas dalam mencari dan melaksanakan penyelesaian inovatif untuk masalah yang dihadapi hari ini berkaitan dengan persekitaran dan ekosistem.


“Saya sungguh bangga kerana Sabah memimpin gerakan kelestarian baru ini pada tahun pertama UNESCO Ocean Decade ini.

“Kerjasama Blu Hope dengan VOW dari Norway, sebuah syarikat dengan semangat tinggi untuk pemuliharaan dan penggunaan sumber daya secara lestari, menjadikan teknologi dan komitmen yang sangat padu,” kata Masidi.

Masidi juga percaya kepakaran utama VOW dalam menukar sampah menjadi tenaga hijau adalah apa yang Sabah perlukan untuk membantu mendorong inisiatif ‘Plastic Neutral’ di Sabah. 


Katanya, “Pencemaran plastik telah menjadi salah satu masalah persekitaran yang paling mendesak, kerana pengeluaran produk plastik sekali pakai yang meningkat dengan pesat mengatasi kemampuan dunia untuk menanganinya”.

Dilaporkan bahawa setiap hari, antara 550 hingga 700 tan sisa pepejal dari kota sahaja dibuang di tempat pembuangan sampah.


Jadi, asasnya projek Sabah pertama dengan DBKK adalah ‘pencetus’ iaitu satu projek ‘pemulihan’ dan konsep ekonomi pekeliling yang digabungkan, membersihkan salah satu lokasi pelancongan paling penting dan terdekat di luar bandar. 

“Dan mengapa bermula di Sabah? Kerana tidak ada tempat lain di dunia yang dapat menemukan ikan terbesar di laut – ikan paus, monyet proboscis, burung enggang, penyu dan ikan yu dalam jarak hanya 10 minit dari pusat bandar,”  kata Pengasas Blu Hope, Simon Christopher menjelaskan sebab memilih Sabah bagi projek ‘Plastic Neutral’.


Bagi pihak kerajaan negeri dan seluruh rakyat Sabah, Datuk Masidi Manjun memberikan sokongan penuh insiatif kerjasama Blu Hope dan VOW untuk projek ‘Plastic Neutral’ di Sabah.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.