Quadlink bawa teknologi akuakultur pintar ke Sabah

Read Time:1 Minute, 36 Second

KOTA KINABALU —Sebagai syarikat peneraju di dalam teknologi peranti akuakultur pintar di Taiwan, Quadlink Technology Inc kini melebarkan sayapnya dan telah memilih Sabah sebagai Negeri yang berpotensi di dalam bidang akuakultur. 

Dikenali sebagai sebuah syarikat peneraju peranti akuakultur pintar di Taiwan sejak tahun 2010, Quadlink Technology Inc. telah membangunkan sistem “Internet of Thing (IoT)” dengan menggunakan sensor (penderia), komputer dan telefon pintar, pengkomputeran awan dan teknologi “ big data” untuk mengoptimumkan pengeluaran akuakultur dan pengedaran.

Kami menamakan teknologi R&D tersebut yang juga produk utama kami sebagai “Aquadlink”, yang merangkumi tiga bahagian; sistem pemantauan kualiti air, sistem kawalan peralatan dan monitor, dan awan & aplikasi kata quadlink di dalam satu kenyataan kepada Sabahmedia hari ini.

Katanya penyediaan peranti pintar Aquadlink di kolam-kolam pertanian di Taiwan pada ketika ini adalah kira-kira 6-700 set, sekaligus dapat membantu ramai petani menguruskan kolam akuakultur secara lebih mudah dan bijak, selain dapat menjimatkan kos dan tenaga kerja.

Melihat kepada perkembangan ini, kami berpandangan sudah tiba masanya untuk membangunkan dan mempromosikan Aquadlink secara meluas ke luar negara. 

Sebagai rakan kongsi kepada Quadlink, Encik Randall dari Nexus mengambil peluang untuk memperkenalkan Quadlink kepada KSTI pada hari ini.

Malah beliau juga bertemu dengan Encik P.Tech Marshal Anthony, yang turut berminat dengan teknologi Quadlink, dalam usahanya membantu para petani di Sabah untuk menggunakan peranti pintar bertujuan meningkatkan industri akuakultur tempatan.

Kami percaya, kemahiran tradisional untuk bidang akuakultur perlu diubah dan dinaik taraf. 

Kemampuan dan teknologi dimiliki Aquadlink amat meyakinkan, dan ini juga dapat menarik minat generasi muda untuk menyertai bidang akuakultur.

Untuk mencapai tujuan itu, Quadlink merancang untuk menyediakan peranti itu di salah satu lokasi di Sabah sebagai tapak demonstrasi, supaya para petani dapat mendalami bagaimana ia beroperasi dan pulangannya terhadap mereka. 

Kami amat berharap ini dapat menjadi permulaan bagi para petani akuakultur Sabah mengaplikasikan teknologi baharu, dengan memperolehi faedah dan manfaat yang sama seperti yang dilakukan oleh Quadlink di Taiwan katanya. 

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.